ADAKAH BERSAHUR SUDAH DIKIRA NIAT PUASA?

Ada orang kata kalau kita bangun makan sahur maka tidak wajib lagi niat puasa kerana makan sahur sudah dikira sebagai niat puasa.

ADAKAH BERSAHUR SUDAH DIKIRA NIAT PUASA?
azamamiri.com

ADAKAH BERSAHUR SUDAH DIKIRA NIAT PUASA?

SOALAN :

Ada orang kata kalau kita bangun makan sahur maka tidak wajib lagi niat puasa kerana makan sahur sudah dikira sebagai niat puasa.

Mohon jawapan dari ustaz.

JAWAPAN :

Ulamak berselisih pada masalah seorang yang makan sahur adakah dikira sudah berniat puasa dan tidak lagi dia perlu berniat seperti biasa sebelum dia tidur atau selepas dia makan sahur.

Sebahagian fuqahak berkata makan sahur semata-mata tidak dikira telah berniat puasa.

Berkata Imam Al-Mutawalli :

لَوْ تَسَحَّرَ لِيَقْوَى عَلَى الصَّوْمِ أَوْ عَزَمَ فِي أَوَّلِ اللَّيْلِ أَنْ يَتَسَحَّرَ فِي آخِرِهِ لِيَقْوَى عَلَى الصَّوْمِ لَمْ يَكُنْ هَذَا نِيَّةً لِأَنَّهُ لَمْ يُوجَدْ قَصْدُ الشُّرُوعِ فِي الْعِبَادَةِ

Artinya : “Jikalau seorang itu bersahur supaya kuat berpuasa atau berazam pada waktu malam untuk bangun makan sahur di akhir malam nanti supaya kuat atas mengerjakan puasa nescaya tidak menjadi niat kerana sungguhnya tidak ada qasad pada syarak mengerjakan ibadah.”

Dan sebahagian fuqahak mengatakan makan sahur sudah menjadi niat puasa.

Berkata Imam Ar-Rauyani :

أَنَّهُ لَوْ قَالَ أَتَسَحَّرُ لِلصَّوْمِ أَوْ أَشْرَبُ لَدَفْعِ الْعَطَشِ نَهَارًا أَوْ امْتَنَعَ مِنْ الْأَكْلِ وَالشُّرْبِ وَالْجِمَاعِ مَخَافَةَ الْفَجْرِ كَانَ ذَلِكَ نِيَّةً لِلصَّوْمِ

Artinya : Sungguhnya jikalau seorang berkata aku bersahur untuk puasa atau aku minum air supaya tidak dahaga esok harinya atau seorang itu tidak mahu makan atau minum atau jimak sebab bimbang ia masuk waktu subuh nescaya adalah demikian itu dikira niat bagi puasa.”

Dan syarat bersahur itu menjadi niat puasa ialah jika hadir didalam hatinya kerana berpuasa atau supaya kuat badannya atas berpuasa atau seumpamanya dari lintasan yang menunjukan makan sahurnya itu kerana puasa.

Berkata Imam Ar-Rafi’ie :

وَهَذَا هُوَ الْحَقُّ إنْ خَطَرَ بِبَالِهِ الصَّوْمُ بِالصِّفَاتِ الْمُعْتَبَرَةِ لِأَنَّهُ إذَا تَسَحَّرَ لِيَصُومَ صَوْمَ كَذَا فَقَدْ قَصِدَه

Artinya : Inilah yang benar jika hadir pada hatinya hendak berpuasa dengan sifat yang diambil kira apabila bersahur kerana hendak menunaikan puasa maka sungguhnya dia telah melakukan qasad.” (Kitab Al-Majmu’ Syarah Al-Muhazzab)

Bermula pendapat yang mengatakan bersahur jika ada dalam hatinya kerana hendak berpuasa maka telah menjadi niat ialah pendapat yang muktamad sisi mazhab.

Berkata Syeikh Khatib Syarbini :

والمعتمد أنه لو تسحر ليصوم أو شرب لدفع العطش نهارا أو امتنع من الاكل أو الشرب أو الجماع خوف طلوع الفجر كان ذلك نية إن خطر بباله الصوم بالصفات التي يشترط التعرض لها لتضمن كل منها قصد الصوم

Artinya : “Dan yang muktamad ialah jikalau seorang makan sahur kerana berpuasa atau minum supaya tidak dahaga disiang hari atau terhalang dari makan atau minum atau jimak kerana takut masuk waktu subuh nescaya adalah demikian itu niat dengan syarat hadir pada hatinya berpuasa dengan sifat yang disyaratkan ada Ketika berniat akan qasad berpuasa.”
(Kitab Al-Iqna’ Syarah Abi Syuja’)

Kesimpulan

Siapa yang makan sahur dan hadir pada hatinya bersahurnya itu kerana hendak puasa atau kerana menguatkan badan ketika berpuasa maka jadilah dia dikira sudah berniat dan sah puasanya pada hari itu.

Siapa yang makan sahur dan tiada pada hatinya makan sahur itu kerana hendak berpuasa maka dia dikira belum berniat dan tidak sah puasanya pada hari itu.

wallahua'lam

Sumber: FB ustaz azhar idrus